image MENGENAL DAN MENGATASI SINDROM KEKERDILAN PADA AYAM BROILER - Ternak Pertama



Ternak Pertama Menyediakan Berbagai Sarana dan Prasarana Unggas Dapat di Kirim ke Seluruh Wilayah Indonesia Bonus Ebook dan Gratis Konsultasi Selamanya Email : ternakpertamaku@gmail.com | Sms/WA : 089515248576 | PIN : 5FC2289D Bagi Yang Berminat Menjadi Agen Silahkan Hub Kami

MENGENAL DAN MENGATASI SINDROM KEKERDILAN PADA AYAM BROILER

Ternak Pertama. Mengatasi Sindrom Kekerdilan Pada Ayam - Baru-baru ini, saya banyak mendapatkan pertanyaan dari para peternak tentang banyaknya kasus kekerdilan pada ayam broiler mereka. Rata-rata Peternak mengaku, kurang lebih 8-10% ayam broiler yang dipelihara mengalami lambat tumbuh. Bobot badannya hanya berkisar 600 gram, padahal normalnya bisa mencapai 800-900 gram pada umur 21 hari. Ayam secara fisik terlihat sehat, lincah, dan aktif. Ransum yang diberikan pun sama seperti biasanya. Saat DOC tiba kondisinya juga terlihat seragam dan tidak ada masalah.

BEBERAPA KEMUNGKINAN PENYEBAB LAMBAT TUMBUH

Kasus lambat tumbuh atau kekerdilan (slow growth) atau yang disebut juga dengan runting stunting syndrome (RSS) adalah salah satu sindrom yang dialami oleh sekelompok ayam (terutama ayam broiler) yang ditandai dengan gangguan pertumbuhan di umur 4-21 hari. Pada kasus ini, bobot badan ayam terlihat lebih kecil, ± 40% di bawah bobot badan normal. Tingkat kejadiannya pun di dalam satu populasi sangat bervariasi sekitar 5-40% (Nick Dorko, 1997). Hidayat (2014) menyatakan bahwa sindrom kekerdilan ini dibagi menjadi beberapa kategori, antara lain:

o   5-10% dari populasi, termasuk kategori ringan
o   >10-30% dari populasi, termasuk kategori buruk
o   >30% dari populasi, termasuk kategori sangat buruk

Kejadian sindrom kerdil di lapangan terkadang dibagi lagi menjadi 2 kelompok, yaitu: jika dalam waktu 5 minggu bobot ayam kurang dari 200 gram per ekornya, maka dikategorikan sebagai kasus “runting”. Sedangkan bila bobotnya lebih dari 200 g, namun kurang dari 1 kg, maka dikategorikan sebagai kasus “stunting”.

Dari laporan kasus yang ada, kasus runting biasanya tidak lebih dari 5% (biasanya berkisar 3-5%), sedangkan pada kelompok stunting angkanya bisa mencapai 50% (dalam kisaran 5-50%). Variasi pada kasus stunting ini biasanya dikaitkan dengan manajemen pemeliharaan. Pada peternakan dengan manajemen yang baik, biasanya persentase kasus stunting relatif kecil.


Penyebab Kekerdilan Pada Ayam

Faktor dari pembibitan
o   Telur tetas kecil (telur tetas berasal dari induk umur muda < 25 minggu)
o   Antibodi maternal Reo-virus yang diturunkan rendah, padahal DOC perlu antibodi maternal yang tinggi
o   Induk DOC positif terinfeksi Salmonella enteridis, sehingga DOC membawa bakteri Salmonella yang sewaktu-waktu bisa menyerang saat kondisi DOC sedang tidak fit

Faktor dari penetasan (hatchery)
o   Waktu koleksi telur tetas yang terlalu lama
o   Tidak dilakukannya grading telur tetas yang akan dimasukkan ke mesin tetas
o   Bercampurnya telur tetas yang berasal dari umur induk yang sangat jauh berbeda
o   Terlalu lama proses penanganan di ruang seleksi sehingga DOC mengalami stres
o   Kurang representatifnya alat angkut DOC (chick van) dari hatchery ke peternak/kandang pemeliharaan

Manajemen pemeliharaan yang belum baik dan pengaruh lingkungan
Contohnya akibat biosecurity yang belum ketat, penanganan DOC yang kurang baik terutama saat masa brooding, populasi kandang yang terlalu padat, suhu kandang terlalu tinggi, tempat ransum kurang (tidak sebanding dengan jumlah ayam), dan lain sebagainya.

a)    Faktor kualitas ransum
Kandungan nutrisi seperti energi, protein, dan mikro nutrisi lainnya jika tidak sesuai dengan kebutuhan ayam, maka bisa memicu kasus kekerdilan ini. Demikian halnya dengan jamur (aspergillosis) dan racunnya (mikotoksikosis) yang akhir-akhir ini banyak mengkontaminasi ransum.

b)    Faktor penyakit infeksius
Secara umum, 3 agen infeksius penyebab kekerdilan adalah virus, bakteri dan protozoa.

1)    Virus:

Salah satu virus yang sudah diidentifikasi menjadi penyebab utama kekerdilan adalah Reo-virus. Saat menginfeksi, virus ini menimbulkan enteritis (radang usus) sehingga penyerapan nutrisi di usus menurun. Pada anak ayam umur 2-4 hari yang menderita serangan Reo-virus akan menunjukkan gejala sakit yang ringan, yakni anak ayam terlihat lesu, malas bergerak, dan sayap menggantung. Sedangkan pada anak ayam umur 4-7 hari ditemukan pula gejala diare. Pada feses ayam sakit akan ditemukan ransum yang tidak tercerna.
Sering dijumpai pula feses yang tertutup dengan eksudat berwarna coklat kekuningan. Akibatnya kasus ini sering dikelirukan dengan koksidiosis. Tanda-tanda spesifik lainnya yang ditemui yakni pertumbuhan bulu yang abnormal pada bulu sayap primer (yang berbatasan dengan folikel bulu). Pertumbuhan bulu juga tidak teratur sehingga menyebabkan bulu-bulu tampak berdiri seperti baling-baling dan menimbulkan kesan ayam tampak seperti helikopter. Itulah sebabnya serangan Reo-virus sering disebut juga dengan helicopter disease. Saat dibedah, ditemukan usus yang terlihat pucat, kecil dan di dalamnya masih terdapat sisa-sisa ransum yang belum tercerna sempurna. Kita seringkali memberi istilah “usus pentil” karena ususnya yang kecil ini. Beberapa virus lain yang juga dikaitkan dengan kasus kekerdilan adalah infeksi rotavirus, parvovirus, dan calicivirus.

2)    Bakteri:

Bakteri yang paling umum menyebabkan kekerdilan adalah bakteri Clostridium sp. yang bisa menyebabkan necrotic enteritis dan necrotic ulseratif pada usus ayam.

3)    Protozoa:

Infeksi protozoa yang utama bisa menyebabkan kekerdilan akibat efek malabsorpsi (gangguan penyerapan ransum)nya adalah infeksi koksidiosis.



Penanganan Kasus Kekerdilan Pada Ayam Broiler

Hingga saat ini, kasus kekerdilan adalah salah satu kasus yang cukup sulit didiagnosa. Alasannya, karena gejala klinis yang terlihat hanya berupa gangguan pertumbuhan (kekerdilan). Pada saat nekropsi (bedah bangkai) pun perubahan patologi anatomi yang ditimbulkan sangatlah bervariasi, tergantung dari faktor penyebab mana yang lebih mendominasi. Atas pertimbangan tersebut, maka saat peternak menemukan kasus ini di farm, beberapa tindakan yang bisa dilakukan antara lain:
1. Apabila kasus kekerdilan ini masih terjadi pada sebagian kecil dari populasi, segera lakukan seleksi (culling) dan afkir ayam-ayam yang terlihat kerdil, terutama yang bobotnya berada 40% di bawah standar. Beberapa peternak seringkali melakukan seleksi tanpa afkir, melainkan dimasukkan dalam satu sekatan tersendiri. Sebaiknya hal itu dihindari karena keberadaan sekatan khusus ini bisa menjadi sumber penularan ke ayam lain dan pemeliharaan ayam kerdil ini justru akan membuat bengkak FCR. Sedangkan untuk ayam kerdil dengan bobot badan yang tidak terlalu jauh berbeda dengan standar, bisa dipisahkan kemudian diberi perlakuan khusus, yaitu diberi ransum starter dan multivitamin  hingga bobot badan mencapai bobot layak dipanen.

2. Jika kekerdilan menimpa lebih dari 80% populasi ayam, maka kemungkinan penyebabnya adalah masalah kualitas ransum atau infeksi Reo-virus. Segera lakukan pengecekkan kualitas ransum di laboratorium untuk mengetahui kandungan nutrisi serta mendeteksi ada tidaknya toksin (racun jamur) di dalamnya. Sedangkan pada dugaan kasus Reo-virus, sebaiknya lakukan pula uji serologi, PCR atau sequencing di laboratorium untuk meneguhkan diagnosa penyakit tersebut. Jika bobot badan ayam yang kerdil tidak berbeda jauh dengan standar, maka berikan ransum starter dan multivitamin hingga bobot badan mencapai bobot layak dipanen. Sedangkan jika bobot badan ayam sangat jauh dari standar, maka lebih baik lakukan panen dini seluruh ayam atau panen paksa (cut loss).

3. Perbaiki faktor manajemen yang berperan dalam mendukung terjadinya kasus gangguan pertumbuhan.

4. Berikan antibiotik broad spektrum (spektrum luas) untuk mencegah infeksi sekunder bakteri.

5. Berikan multivitamin dan mineral, untuk keseluruhan populasi ayam di kandang untuk menyelamatkan populasi secara keseluruhan dari sindrom kekerdilan.

6. Evaluasi masa brooding, jika kasus kekerdilan disebabkan buruknya manajemen brooding segera lakukan perbaikan untuk periode yang akan datang

Sumber Referensi:
-       Info.medion.co.id

-       Tamalluddin, F. 2014. Panduan Lengkap Ayam Broiler. Jakarta. PT. Peneber Swadaya
0 Komentar untuk "MENGENAL DAN MENGATASI SINDROM KEKERDILAN PADA AYAM BROILER"
Back To Top